Friday, 7 March 2014

Pencuri Cinta

Story 8

5 tahun lepas

Selepas solat asar,Syamil bergerak keluar dari bilik untuk berjogging sekitar kawasan sekolah.Dia berasa sudah agak lama tidak jogging.Selepas puas berpusing satu kawasan sekolah dia mengambil keputusan untuk berhenti dan singgah di padang untuk melihat budak-budak sekolah yang sedang berlatih untuk perlawanan yang akan datang.

Sedang dia meneliti setiap inci padang itu tiba-tiba dia ternampak seseorang yang dia kenali dan cuba untuk mengelak sejak seminggu lalu.

“Damn,baik aku lari dulu” bisik Syamil perlahan dan ingin berpusing ke belakang semula.

“Amil,amil..tunggu la dulu”panggil Adam sambil berlari ke arahnya.

Terus sahaja Syamil berhenti berjalan.Adam melajukan lariannya apabila melihat Syamil berhenti.Syamil masih lagi tidak berpusing ke belakang lagi.

“Amil,asal kau lari dari aku?”

Sunyi tanpa jawapan.Lalu,Adam bergerak ke hadapan dan berdiri menghadap Syamil.Syamil masih mengekalkan posisi yang sama dan berdiam diri.Syamil memejamkan mata sebelum menarik nafas dalam-dalam sebelum bercakap.

“Aku..aku..malu sebenarnya”Syamil tersekat – sekat untuk berkata.

“Kenapa pula?Kau ada buat salah ke?”

“Aku malu sebab tak percayakan kau and lagi aku menyesal sebab tak ucapkan terima kasih sebab jaga aku waktu sakit”

“Tu je?”

“Dah tu apa lagi?tu je la”kata Syamil sambil mengerutkan muka dia.

“Maafnya tak ada?paling kurang pun belanja makan la”kata Adam sambil tersengih-sengih.

“Huhh?”Syamil memandang Adam bagaikan tidak percaya dengan apa yang dia dengar.Maaf?La tadi xkira ke?belanja makan lagi tu.Demand betul.katanya dalam hati.

“Yang tadi tak dikira minta maaf lagi”sambung Adam bagaikan tahu apa yang berlaku dalam minda Syamil.Terkejut dengan sergahan Adam,Syamil mengerutkan keningnya pula.

Syamil dengan paksa rela memohon maaf

“Wahai En.Adam,saya minta maaf banyak-banyak sebab tak percaya cakap awak ye”kata Syamil seperti tidak rela.

“Salam?”

“Huhh.Jangan merepek boleh tak?”marah Syamil.

“Ceh,gurau sikit tak boleh”sambil menolak kepala Syamil.

“Adam,jangan lah tolak-tolak kepala aku.Ingat aku apa?”kata Syamil sambil menahan tangan di kepala untuk menahan tangan Adam yang ingin menolak kepalanya sekali lagi.

********************
Zaman Sekarang

Syamil masuk ke dalam bilik dan terus berbaring sambil memandang syiling biliknya lama. Cuba memikirkan apa yang berlaku pada pagi tadi sewaktu melawat kubur arwah ibunya dan kejadian dirumah Adam tadi.

Syamil memejamkan mata sambil melayangkan fikirannya ke peristiwa 5 tahun lepas.Dia bagaikan tidak percaya dalang disebalik kejadian itu.Dia tak sangka disebabkan malam jahanam itu dia berhadapan dengan situasi yang payah dalam hidup sehingga dia macam tak nak hidup lagi.

Lamunannya terganggu apabila telefonnya berbunyi dengan kuat tanda panggilan masuk.Mesej dari number yang dia tidak kenal.

“Jangan ambil hati pasal tadi.Aku tak sengaja.Tengah serabut”

Syamil hanya membiarkan sahaja mesej itu kerana dia masih belum ada kudrat untuk membalasnya.Syamil memejamkan mata cuba untuk melupakan kejadian yang berlaku tadi.Tapi fikirannya tetap melayang pada peristiwa tadi.

“Adam,kenapa Adam?”perlahan Syamil menyebut nama itu sambil bergerak ke almari biliknya sambil membuka satu kotak mengandungi gambar Adam dan dia.

Beberapa jam yang lalu

“Aku nak bagitahu sesuatu dulu tapi kau dah pindah dulu.Aku tak sempat nak bagitahu.”

“Ap..apa yang kau nak bagitahu?”terketar-ketar Syamil bertanya.

“Aku..aku....”basah pelupur mata Adam menahan sebak untuk memberitahu Syamil.

“Aku tak sengaja Amil,aku tak pernah niat nak buat kau macam itu”

“Cukup,aku tak nak dengar”

“Amil aku tak pernah ada niat pun..”

“Tapi kau tetap buatkan?Kau buatkan?Adam cakap dengan aku Adam kau buatkan?”kata Syamil perlahan menahan rasa sedih yang menggunung.

“Amil,aku..”

“Kau buat.Kau buat juga.Sampai hati kau.Kau tahu tak aku sakit time tu?Kau tahu tak aku rasa macam nak mati time tu?Kau tinggalkan aku macam tu..macam sampah”sambil menangis-nangis Syamil berkata.

“Amil..”

“Kau tahu tak aku sampai kena buang keluarga sebab nak selamatkan kau.Kau tahu tak? Aku percayakan kau,aku sanggup cakap yang kau tak sengaja.Sampai hati kau"

“Amil percayalah aku tak pernah terniat…”

“Kau..kau..tak tahu apa yang aku lalui selama 5 tahun sebab kau..semua sebab kau Adam”kata Syamil sambil mengesat air matanya yang masih galak mengalir.

“Amil,aku minta maaf”

“Kau yang buat aku macam ini Adam.Sebab malam bodoh tu,sampai sekarang aku macam tak ada semangat nak hidup lagi.Aku..aku hampir gila masa itu”

“Maaf kau dah tak berguna lagi Adam sebab dia tak mampu nak kembalikan apa yang aku hilang,kepercayaan,kasih sayang dan ayah aku sendiri”

“Aku terpaksa menumpang kasih sayang orang lain.Aku menagih kasih sayang orang lain.Kau tahu tak aku menagih kasih sayang.Menagih kasih sayang”

Syamil tersentak mendengar ketukan pintu di biliknya.Syamil lantas mengesat matanya dan membuka pintu.

“Mak su,masuk la”

“Eh,tak payah la.Ni kakak kamu datang dengan si Syafiq tu”

“Along datang?dengan adik”kata Syamil sambil mengerut keningnya tapi pantas keluar dari biliknya dan mendapatkan mereka.

“Angahhh”panggil seorang budak lelaki berumur dalam lingkungan 10 tahun sambil memeluk Syamil erat.

“Ala,comelnya adik angah seorang ni”kata Syamil sambil mencium pipi adiknya sambil memimpinnya ke ruang tamu.

“Assalamulalaikum along”kata Syamil
.
“Waalaikumussalam,angah”kata Farah sambil memeluk adiknya yang sudah lama dia tidak lihat.

“Along datang dengan siapa ni?”

“Along datang dengan…”

“Along,adik mana mak su kamu ni..”Syamil lantas menoleh ke belakang dan terkejut melihat wajah yang sangat dia rindu berada di hadapannya.

En Syazwan juga terkedu melihat anaknya Syamil berada di situ dan hatinya melonjak-lonjak ingin memeluk anak yang satu itu dan memberitahu betapa rindunya dia pada si anak itu,namun egonya lantas menegah dan menidak.

“Aaa..aa..Ayah”tergagap-gagap Syamil memanggil ayahnya.Baru sahaja dia ingin bersalam dengan ayahnya dengan pantas ayahnya memanggil kakak dan adiknya.

“Farah,syafiq balik sekarang”dengan kuat Syazwan memanggil anak-anaknya.

“Tapi ayah,kita kan baru..”tidak sempat Farah ingin menghabiskan ayatnya ayahnya sudah memotong

“Dah,tak payah datang lagi.Aku tak tahu pun mak su kau ada tetamu.Kalau aku tahu tak ingin aku datang”kata En Syazwan sambil merengus marah.

“Tapi ayah..”Farah ingin membantah lagi.

“Aku cakap balik,kau pun nak jadi tak faham Bahasa ke farah panggil adik kau sekarang Farah.Panggil sekarang!!”tengking En Syazwan dengan kuat sekali.

Pn Afidah pun pantas keluar dari dapur dan melihat muka abangnya merah menahan marah.

“Ya Allah abang wan,apa ni?”tanya Pn Afidah.

Tersentak Farah mendengar jeritan ayahnya dan terus mendapatkan adiknya,Syafiq.Syamil hanya mampu melihat dan menahan sebak dengan layanan ayahnya.En Syazwan pantas keluar dari rumah adiknya sambil diikuti Farah dan Syafiq.

“Ayah…ayah.Tunggu dulu”panggil Syamil.En Syazwan berhenti tetapi masih tidak menoleh.

“Sampai bila Ayah nak buat Amil macam ni?”tanya Syamil dengan hiba sekali sambil menahan air mata dari keluar lagi.

“Aku dah cakap dahulu.Aku dah tak ada anak bernama Syamil sebab anak aku dah lama mati.Dah lama MATI!”dengan mendatar En Syazwan berkata.

Terjelepuk Syamil di lantai mendengar kata-kata itu sambil mengesat air matanya yang mula menandakan ingin mengalir.Pn Afidah pantas mendapatkan anak saudaranya sambil mengucap panjang mendengar ayat yang keluar dari mulut abangnya.

“Sampai hati ayah,sampai hati ayah cakap Amil mati.Sampai hati ayah”kata Syamil dengan sedih sekali.Tersedu sedan dia menahan tangis.Namun apakan jua,air matanya tetap degil ingin keluar.Cengengkah dia sebagai lelaki dia menangis?Tapi dia lagi sanggup menjadi cengeng jika itu harga yang perlu dia bayar untuk mendapatkan kemaafan dan kasih sayang dari seorang lelaki bertitle kan ayah.Kalau itu harga yang perlu dia bayar,dia sanggup,dia rela.Jika satu dunia ingin dia sujud pada ayahnya dan kubur ibunya untuk mendapatkan secebis kemaafan yang amat dia dambakan dia rela asalkan gelaran anak derhaka itu dibuang.Dia diibaratkan bagai menagih kasih sayang ayah sendiri,menagih kasih sayang yang direnggut begitu sahaja.

Tapi dia tetap menjadi anak yang malang kerana gagal mendapatkan kemaafan dari ayahnya sendiri jadi di mana letaknya kedudukkannya sebagai anak dia akhirat nanti?

Bersambung………


6 comments:

  1. Best sangat... dapat la imagine iras2 apa yang berlaku malam tu

    Keep up

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. wah,dah dapat imagine nampak..haha

      Delete
    3. Well, though dalam hati harap something yg x cliche sgt... hohoho

      Delete
  2. aku dah baca... ianya menarik... jempolan!

    ReplyDelete
    Replies
    1. jempolan itu apa?bhasa baru ke?haha

      Delete