Saturday, 11 October 2014

Akhirnya...

Story 1

Pintu bilik rehat itu terkuak dari luar.Perlahan dia masuk dan menghelakan nafasnya yang hampir tersekat-sekat sebentar tadi.Dia bergerak masuk ke kerusi meja solek dan duduk di situ sambil menghelakan nafasnya perlahan.Dia mengeluarkan handphonenya dari poket dan mendial no pembantunya.

“Hello,Ina kau kat mana?Mana coffee aku?Berapa kali aku cakap lepas habis shooting mesti siap-siap ada atas meja..kau pekak ke apa?”marahnya dan pantas menekan butang merah.

Tidak lama lepas itu pintu biliknya di ketuk perlahan.Pintu terkuak dan terjengul wajah pembantunya yang bernama Ina.

“Maaf En Aizan lambat..”

“Ina,berapa kali aku cakap lepas shooting kopi mesti ada atas meja aku…kau memang lembap eh?Ke kau dah pekak?”tengking Aizan Syahmi atau Aizan kuat.

“Ma..ma…maaf tadi ada hal…”

“Maaf..maaf..kau ni pekak ea?ataupun pekak campur bodoh?kalau dah bodoh tu memang bodoh juga…buat apa pun susah..”kasar Aizan menjawab sambil merampas kopi di tangan Ina.

Berdensing telinga Ina mendengar.Tapi ini bukanlah kali pertama dia kena maki.Malahan hampir setiap hari dia kena maki.Mulut macam haram.

“Dah,kau tunggu apa lagi?Berambuslah…tu pun aku nak bagitahu ke?”kasar Aizan berkata tanpa memandang Ina.Menyirap betul dia dengan orang yang perangai lembap macam si Ina tu.

Sambil menghirup coffee latte dia menekan button remote tv di dalam bilik itu.Dia menekan-nekan lagi siaran yang terpampar di kaca tv.Sedang dia laju menekan,matanya sempat menangkap wajah yang dia kenali.Matanya terpaku lama pada wajah itu.Keningnya yang lebat dan terbentuk cantik itu bergerak-gerak.

“Oh..kau makin kaya rupanya…hahaha..”dia tergelak perlahan sambil merenung tajam pada wajah yang kacak yang sedang tersenyum di hadapan tv.Wajah yang masih segar dalam ingatannya.Wajah yang masih kacak dan malahan lebih menarik dari dahulu.Dia tersenyum sinis melihat gerangan manusia di kaca tv.

Perlahan dia memejam matanya sambil memorinya terimbas kembali zaman sewaktu dia di universiti.Ya,dia masih ingat nama dan wajah itu.Dia bagaikan seperti terbau bagaimana wanginya perfume di tubuh lelaki itu.Semuanya nampak indah tatkala masih bahagia.Persoalannya,bahagiakah dia?Sejauh mana nilaian kebahagian dirinya bersama lelaki itu?

Kenangan lama bagaikan menujah laju masuk ke dalam mindanya.Dia bagaikan terdengar bisikan kata-kata “cinta” itu.Sungguh dia pernah mencintai lelaki itu malahan hubungan mereka lebih jauh dari apa yang disangka.Bisikan yang sentiasa membuaikan hati.

“Saya dah lama sukakan awak…”              
                   
“Tapi kenapa?Saya tak ada apa-apa.Saya tak hot macam kawan-kawan awak.Kenapa awak nakkan saya?”Aizan bertanya tidak percaya.

“Sebab saya dah lama cintakan awak”

Pada mulanya memang hakikat sebuah cinta kadang kala,malahan indah khabar dari rupa.Dia terpengaruh.Terperangkap dalam fantasi  sendiri.Tidak dapat membezakan antara reality atau mimpi.

“Kenapa awak buat saya macam ni?Jadi semua ni tipu?”Hampir pecah dada dia mendengar perkataan itu.Apa tinggal untuknya.

Dia membuka mata perlahan-lahan.Sudah lama dia tunggu,hampir 3 tahun dia menunggu.Dia betul-betul perlu bersedia.Dia mengesat sedikit air mata itu.Dia telan hinaan itu selama 3 tahun.Sambil mengesat air mata dia ketawa perlahan.

Teruja kerana masih ada sisa air mata rupanya dalam dirinya.Perasaan-perasaan yang macam ni perlu di hapuskan kalau tak nanti akan menyusahkan lagi.Dia membelek iklan dalam telefonnya perlahan.Aizan tersenyum sinis.Dia menekan button send untuk menghantar application itu.

*******************
Aizan turun dengan pantas dari biliknya.Dah terlambat ni.Boleh pula terlelap tadi.Sepatutnya dia sampai jam 3 petang tadi.Sekarang dia sudah lewat hampir 45 minit.Dia pasti Syafika dah menyumpah seranah dia dekat kedai itu.

Sedang dia asyik mencari kunci dalam poket seluarnya tanpa melihat kehadapan.Ni lah padah pakai skinny jeans nak keluarkan barang-barang pun susah.Belum sempat dia berpusing ke hadapan,tubuhnya sudah berlanggar dengan seseorang.Handphonenya tercampak sedikit jauh bersama kunci keretanya.

“Maaf encik,maaf…”kata lelaki yang melanggarnya sambil cuba untuk membantu Aizan bangun.Aizan pantas menolak tangan itu.Aizan mendengus marah.Ringan je mulutnya ingin memaki lelaki di hadapannya.Dia pantas bangun tanpa menoleh ke arah lelaki dihadapannya.

Wow,cantik kasut.Sempat dia menganalisa pakaian lelaki itu.Aouchh,tangan dia nampak sasa,sempat lagi dia memuji sehingga wajahnya terpaku melihat lelaki itu.Hands….belum sempat dia menghabiskan ayat dia betul-betul terkejut.Hampir sahaja dia terlompat kerana tidak menyangka akan terjumpa gerangan manusia di hadapannya.

Kalau jantungnya itu boleh terkeluar dari dadanya memang agaknya sudah mula terkeluar.Dia menghela nafas perlahan-lahan untuk menenangkan dirinya lagi.Lelaki di hadapanya masih sama.Sentiasa kacak malah lebih tegap dan sasa.Rambutnya lebih pendek dari dulu.Jantung dia berdegup kencang.Tidak pernah dia berdegup kencang melihat lelaki di hadapannya.Aizan,bangun!Aizan bangun!Kau jangan jadi bebal pulak tiba-tiba.Otaknya segera memarahinya supaya kembali ke alam nyata.

“Aizan?Aizan kan..”tanya lelaki itu.Terserlah wajahnya yang gembira melihat gerangan manusia dihadapannya.Aizan masih terpaku.Dia terperangkap dalam situasi yang dia sendiri tidak tahu reaksi apakah yang wajar dia tunjukkan.Gembira?Oh,tidak sama sekali.Marah?Sudah tentu.Sedih?Ada juga.Rasa macam nak tumbuk?Dah lama rasa.

Aizan kembali ke alam yang nyata apabila namanya dipanggil.Dia merenung tajam lelaki itu sambil memungut kunci dan handphonenya.Aizan ingin segera berlalu dari tempat itu.Dia perlu.Dia harus berlalu pergi.

“Aizan tunggu dulu…”lelaki itu memanggil namanya.Aizan memekakkan telinga dan sebenarnya dia nak elakkan dari berlaku drama queen yang tak tentu hala kat sini.Dia paling menyampah betul-betul kalau ada orang yang suka buat macam tu.Ingat ni drama Hindustan ke?

“Aizan tunggu dulu…”lelaki itu memegang lengan Aizan.Aizan merentap pegangan itu kasar.Lelaki itu menguatkan cengkaman pegangannya.

“Lepaskan tangan aku lah bangang!”marah Aizan sambil merenung tajam wajah lelaki itu.Opps,siapa yang berdrama ni?

Bersambung..

p/s:Tq for reading.Believe it or not i'll already introduce the main character of this story in final chapter of P.Cinta 







1 comment: